Image and video hosting by TinyPic

"BERSAMA MEMIMPIN PERUBAHAN"

Image and video hosting by TinyPic

Friday, February 5, 2016

Mahasiswa; Terhimpit dan Dihimpit!


Mahasiswa; Terhimpit dan Dihimpit!



'Mahasiswa manja' merupakan satu label yang telah diletakkan oleh segelintir pihak keatas golongan mahasiswa hari ini. Gelaran ini sedikit sebanyak telah mencetuskan kontroversi dan menjadi polemik dalam kalangan mahasiswa khususnya. Pada pandangan saya, ukuran manja yang dimaksudkan bukan sekadar dalam pengurusan kewangan sahaja, tetapi juga dalam aspek kemandirian dan pengurusan diri. Segelintir mahasiswa hari ini, pada hemat saya, lebih 'manja' dalam berdikari dan telalu berada dalam zon selesa di kampus sendiri. Gelaran tersebut bukanlah salah, tetapi tidak tepat dan keterlaluan jika dipukul rata kepada mahasiswa secara keseluruhannya.

Benar, kenaikan harga barang dan kos sara hidup telah memberi kesan yang signifikan kepada kedudukan kewangan mahasiswa. Akan tetapi, ianya bukanlah punca utama yang menyebabkan mahasiswa terpaksa 'ikat perut'. Lebih ramai mahasiswa yang terpaksa 'ikat perut' kerana kedudukan kewangan diri dan keluarga yang kurang baik dan semakin terjejas kerana kenaikan harga barangan dan penurunan matawang negara. Jadi, penentuan corak hidup dan pengurusan wang lebih dicorakkan oleh sikap, gaya dan taraf hidup seseorang itu disamping kenaikan harga barang dan kos sara hidup.

Selain itu, memandangkan kepada evolusi pembelajaran dan komunikasi hari ini yang memaksa mahasiswa untuk menggunakan telefon pintar dan aplikasi atas talian, keperluan kepada sebuah telefon pintar menjadi penting kepada golongan ini. Sungguhpun begitu, hanya sebilangan sahaja yang bersikap suka bertukar telefon pintar, berbelanja dengan pakaian mahal. Budaya menukar telefon bimbit dan barangan bukan keperluan kebanyakannya berlaku dalam kalangan golongan yang mampu dan mempunyai taraf hidup yang lebih tinggi.

Tidak tepat jika kita katakan mahasiswa tidak pandai mengurus kewangan diri kerana terdapat juga golongan mahasiswa yang bijak dalam mengurus kewangan. Kenaikan harga makanan dan barangan keperluan yang semakin meningkat hari ini, sedikit sebanyak telah mengubah gaya hidup dan perbelanjaan segelintir golongan mahasiswa yang mempunyai kedudukan kewangan yang rendah dan sederhana. Tidak dinafikan bahawa ramai mahasiswa yang mempunyai kekangan kewangan dihujung semester, akan tetapi tidak wajar untuk mengatakan bahawa mahasiswa tidak pandai mengurus kewangan sendiri jika selama ini wang yang diperoleh dari keluarga, pinjaman PTPTN, bantuan zakat atau biasiswa hanya mencukupi untuk yuran, makan minum dan keperluan asasi.

Walaubagaimanapun, gelaran 'Mahasiswa manja' sama sekali tidak wajar dilabel kepada golongan ini dengan hanya menyandarkannya kepada penilaian pengurusan kewangan semata-mata. Lebih banyak aspek yang perlu diambil kira sebelum melabel golongan mahasiswa ini sebagai manja.


Nurhidayah Syahira Binti Muhammad Radzi
TImbalan Yang Di-Pertua
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia

1 ulasan: