Image and video hosting by TinyPic

"BERSAMA MEMIMPIN PERUBAHAN"

Image and video hosting by TinyPic

SELAMAT DATANG KE WEB RASMI MPPUSIM

MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

what image shows

HUBUNGI MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR

UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

what image shows

Selamat Bercuti Buat Semua Mahasiswa/wi USIM

Semoga Pulangnya Mahasiswa/wi USIM ke Kampung Halaman Terus Mengislahkan Ummah

what image shows

Selamat Menghadapi Peperiksaan Buat Semua

SEMOGA KEJAYAAN MENGIRINGI KALIAN

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Monday, February 8, 2016

UCAPAN DASAR YDP USIM 2015/2016

UCAPAN DASAR YANG DIPERTUA
MAJLIS PERWAKILLAN PELAJAR USIM 2015/2016
IMRAN BIN RAZALLE



Assalamualaikum Warahmatullahi wa barakatuh.
                Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran kita panjatkan kepada Allah SWT kerana pada hari yang berbahagia ini dapat kita sama-sama dalam Majlis Watikah Perlantikan Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia Sesi 2015/2016. Syukur dipanjatkan kepada Illahi kerana dikesempatan ini juga, kita masih dikurniakan nikmat untuk hidup sebagai Muslim yang beriman kepada Allah dan Rasulnya. Sesungguhnya, keimanan ini telah meletakkan kita dalam kalangan sebaik-baik ummah.
Y.Bhg. Dato’ dan sidang hadirin sekalian,

                Ternyata nama USIM sedang melakar di persada antarabangsa setelah tiga pasukan yang memenangi pertandingan di London, British. Hal ini terbukti dengan dengan beberapa pencapaian yang saya kira sangat cemerlang dan mengharumkan nama USIM itu sendiri. Oleh itu, di sini saya ingin sebutkan antara pencapaian yang terbaik supaya dapat menjadi inspirasi kepada para pelajar semua untuk lebih bersemangat mencipta kecemerlangan. Yang pertama, pengajaran ilmu naqli dan aqli yang menjadi teras sistem pendidikan di USIM ini sangat membuka mata seluruh benua. Sebagai satu-satunya IPTA yang berteraskan Islam seoenuhnya, MPP USIM berjanji akna menjadikan Islam sebagai salah satu teras utama dalam pengajaran dan pentadbiran. Oleh itu kami di peringkat MPP USIM telah bersetuju untuk menetapkan visi iaitu : Membangun Akal dan Jiwa Masyarakat USIM demi Kegemilangan Ummah.

                Statistik kehadiran pengundi pada Pilihanraya Kampus yang lepas menyaksikan seramai 5866 daripada 10088 pelajar USIM turun mengundi. Hasrat Universiti yang telah mensasarkan 80% pelajar turun mengundi tidak kesampaian apabila peratusan turun mengundi hanya sekadar mencecah 58.15%. Statistik yang menurun ini secara tidak langsung menjadi persoalan, adakah ini menggambarkan ketidakpercayaan rakan-rakan mahasiswa terhadap entiti MPP? Ataupun adakah ia menjadi tanda bahawa masih kurang kesedaran warga kampus keseluruhannya terhadap peranan kepimpinan mahasiswa. Makanya, di peringkat MPP kami akan cuba mengembalikan kepercayaan kepada mahasiswa dan membantu universiti dalam menerajui kepimpinan di kampus khasnnya dan kempimpinan social amnya.
Sidang hadirin sekalian,

Allah berfirman di dalam AlQuran,
Maksudnya: “Dan sesungguhnya akan Kami beri kamu cubaan dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari harta benda dan jiwa-jiwa dan buah-buahan, dan berilah khabar gembira kepada orang yang bersabar”. (surah Al – Baqarah: 155)

Mekanisma pembawakan kami kali ini berpandukan empat misi iaitu:
1.       Memangkin pembangunan intelektual
2.       Pemantapan spiritual bersifat holistik
3.       Kebajikan tanggungjawab bersama
4.       Pemerkasaan kemahiran insaniah

Sidang hadirin sekalian,

MEMANGKIN PEMBANGUNAN INTELEKTUAL
Intelektual menjadi keutamaan Majlis Perwakilan Pelajar 2015/2016 kali ini.  Hal ini kerana bagi menitik beratkan  kepentingan ilmu untuk disebarkan pada masyarakat kampus sekaligus dapat melahirkan mahasiswa sebagai ejen perubahan. Bahkan dapat melahirakn mahasiswa/I USIM yang berani belajar sesuatu yang baru. Nilai intelaktual dapat mencetus inovasi, kualiti dan daya saing dalam kalangan pelajar. Sebagai contoh pelaksanaan program I-Innova. Jelaslah kepada kita akan erti mahasiswa intelek itu sendiri yang mana merupakan individu yang cerdik serba serbi, jelas akan matlamat, terkehadapan, celik mata hati dan berani.  Intelektual mahasiswa itu mungkin dapat dibahagiakan kepada dua bahagian , iaitu pembinaan dan saluran. Dalam aspek pembinaan intelektual mahasiswa bukan setakat wacana dan sudut pidato sahaja ukuran bagi intelektual , bahkan ia patut diukur lebih dari itu. Sebab itulah ia pergi kepada fasa yang kedua iaitu saluran atau dapat disifatkan ‘ke mana harus disumbangkan atau dimanfaatkan intelektual mahasiswa’. Sebab itulah ukuran kepada sebak-baik manusia itu adalah manusia yang berrmanfaat. Maka intelektual itu tidaklah disempitkan pada bidang akademik sahaja, bidang lain juga tidak kita lupakan.

PEMANTAPAN SPIRITUAL BERSIFAT HOLISTIK
                Fokus kami yang kedua ialah pemantapan spiritual bersifat holistik. Unsur spiritual akan diterapkan di dalam segala aspek, bukan hanya sekadar mula majlis, tutup majlis dengan Al- Fatihah sahaja. Tetapi kali ini akan lebih kepada pelaksanaan iaitu membuktikan dengan amal. Majlis Perwakilan Pelajar kali ini akan membawakan nilai spiritual dengan memberi penerapan nilai-nilai kepimpinan Islam ke dalam setiap warga universiti. Di samping itu nilai spiritual ini turut dipraktikan dalam penyelesaian masalah dan keterlibatan pelajar dalam pemerkasaan aktiviti kerohanian dan juga pembawaan spiritual seperti program-program yang berbentuk amal Islami akan lebih diterapkan dengan lebih tersusun. Kerjasama yang mendatang dengan Pusat Islam diharapkan dapat menghidupkan jiwa-jiwa yang kosong bukan sahaja dalam kalangan mahasiswa bahkan seluruh warga universiti.

KEBAJIKAN TANGGUNGJAWAB BERSAMA
                Untuk kali ini, MPP membawa pendekatan ‘mendidik mahasiswa dalam konteks kebajikan’. Sebagaimana yang semua maklum, kebajikan adalah salah satu perkara yang penting dan menjadi asas kepada pembentukan Majlis Perwakilan Pelajar, tetapi dalam ingin membawakan pendekatan ini, sekongan dan bantuan dari mahasiswa amatlah diperlukan. Justeru itu, kami di barisan Majlis Perwakilan Pelajar ingin mengajak mahasiswa untuk cakna dan mengambil tindakan dalam apa-apa permasalahan. Sebagai contoh, permasalahan-permasalahan yang berlaku terhadap siswi, bukan sahaja diselesaikan oleh siswi dan pihak-pihak yang terlibat sahaja, akan tetapi keterlibatan semua pihak juga diperlukan dalam menyelesaikan masalah ini.

Allah SWT berfirman:
Maksudnya : “Bukanlah menghadapkan wajahmu kea rah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah sesiapa yang beriman kepada Allah, hari keudian, malaikat- malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberi harta yang dicintainya kepada kerabattnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir(yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; da (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan solat dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar(imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al Baqarah: 177)

PEMERKASAAN KEMAHIRAN INSANIAH
                Fokus yang terakhir ialah pemerkasaan kemahiran insaniah. Perkara ini selari dengan falsafah USIM yang menekankan integrasi ilmu naqli dan aqli dalam tujuan melahirkan mahasiswa yang bermanfaat kepada ummah khususnya sebagai Problem Solver dengan idea dan pendekatan yang baru. Melihat kepada modul Graduan Intergrasi Ilmu Naqli dan Aqli (GIINA), terdapat tiga pendekatan yang diutamakan iaitu holistik, keusahawanan dan seimbang yang merupakan satu lonjakan yang baik yang dibawa oleh universiti. Elemen-elemen ini juga diterapkan dalam setiap biro Majlis Perwakilan Pelajar demi menyahut baik perancangan USIM ini ke arah USIM ’16. Model GIINA ini penting dan saya merasakan setiap daripada mahasiswa perlu menghayati modul ini seterusnya mengimplementasikannya untuk melahirkan mahasiswa yang berdaya maju yang mampu kembali ke masyarakat dan menyumbang kepada ummah.


SIdang hadirin sekalian,

Universiti ini ibarat negara Kita, maka kitalah yang akan mencoraknya. Jika kita mahu melihat negara ini dicorakkan menjadi hitam, kearah itulah seharusnya usaha kita. Andaikata yang sebaliknya, maka sebaliknya jugalah usaha kita. Pendek kata, usaha itu perlu selari dengan apa yang kita ingin capai pada akhirnya.
Jadi, ayuh warga USIm, bulatkan tekad, tanamkan azam, dan bersama menggembeleng tenaga membina akal dan jiwa seluruh warga usim berteraskan Ilmu Naqli dan Aqli. Sebelum mengakhiri ucapan ini, saya dengan rendah hati mengucapkan ribuan tahniah dan terima kasih kepada kempimpinan MPP yang lama dibawah pimpinan Abdul Muiz Abdul Hakim. Diharapkan Allah mengganjari stiap titik peluh keringat pengorbanan mereka untuk masyarakat USIM. Tidak ketinggalan juga kepada ayahanda Dato’ NC dab barisan kepmpinan university yang sentiasa berusaha mengangkasa nama university dan membangunkan pelajar baik aspek akademik mahupun sahsiah.

                Harapan saya, agar kepercayaan yang diberi ini akan dimanfaatkan sebaiknya. Disamping melatih diri kami untuk menjadi pemimpin untuk ummah, kami juga akan sentiasa berusaha untuk membawa university kearah yang lebih baik demi merealisasikan visi university kita bersama.


Segala yang baik itu daripada Allah dan buruk itu adalah kelemahan saya sendiri, hakikatnya segalanya dating dari yang maha esa. Wabillahi taufik wal hidayah waalaikum salam warahmatullah wabarakatuh.

SUKARELAWAN LAHIRKAN MAHASISWA AKTIF



“ Mahasiswa hari ini bersikap apati; tidak mempedulikan hal-hal masyarakat, hanya bertungkus lumus untuk diri sendiri ”.
“ Mahasiswa ingin memberi khidmat kepada masyarakat, tetapi tugas-tugas akademik terlalu menekan dan mehalang mereka ”.
Ini antara kritikan –kritikan yang sering kita dengar daripada pelbagai pihak apabila diperkatakan tentang sikap dan penglibatan mahasiswa dalam hal-hal kepentingan masyarakat yang luas.
Sikap keprihatinan dan penglibatan mahasiswa dalam hal-hal kemasyarakatan adalah sangat penting kerana ia akan menjamin bagi seorang mahasiswa menjadi aktif di kampus mahupun di luar kampus.
Memang tidak dinafikan  belajar itu merupakan utama bagi seorang mahasiswa, Tetapi,mengambil kira tujuan kewujudan universiti, apakah belajar itu tidak termasuk mengetahui dan memahami tentang masyarakat serta hal-hal lain yang berkaitan dengan kepentingan masyarakat setempat ? Tanpa pendedahan di lapangan dan kefahaman tentang masyarakat bagaimanakah keprihatinan serta tindakan membantu masyarakat dalam kalangan pelajar dapat dijanakan sebaik dan seberkesannya ? Persoalan ini perlu dilihat bagi seorang yang bergelar mahasiswa.
Mahasiswa perlu bergiat aktif dalam menyertai aktiviti sukarelawan  dan dalam masa yang sama memberi fokus kepada pengajian di kampus. Kedua-duanya saling berkait kerana kecemerlangan dalam pengajian semata-mata tidak menjamin masa hadapan. Mahasiswa yang aktif juga bukan dilatih menjadi seorang yang berdaya saing malahan mampu mempunyai pelbagai pengetahuan bagi melengkapkan diri dalam pelbagi aspek termasuklah mental, fizikal sahsiah dan kerohanian.
Antara nilai tambah yang penting yang akan diperoleh juga dalam penglibatan dalam aktiviti sukarelawan ini adalah dari segi soft skills seperti pengalaman memimpin serta pengalaman menganjurkan pelbagai jenis program dan aktiviti bersama masyarakat. Dalam masa yang sama mahasiswa juga akan memperoleh pengalaman yang berurusan dengan pelbagai pihak atasan dan pihak luar yang memberikan peluang kepada mahasiswa dalam mengenali prosedur ketika berurusan dengan golongan yang professional.
Pengalaman dalam menyertai aktiviti sukarelawan,kelab atau persatuan akan memberi kelebihan kepada mahasiswa  dalam memohon pekerjaan selepas bergraduasi kelak. Namun yang sedemikian, seorang mahasiswa seharusnya mencapai kecermelangan dalam kedua-dua bidang akademik dan ko-kurikulum. Mahasiswa yang aktif juga bermungkinan akan mencapai tahap terbaik dengan dipilih oleh universiti atau pihak luar bagi menyertai program sukarelawan ke program-program luar negara.

AMBIL CAKNA
Mahasiswa perlu ambil cakna akan keadaan masyarakat sekeliling yang memerlukan khidmat mereka. Kepentingan menyertai kegiatan sukarelawan ialah mahasiswa dapat melengkapkan diri dengan ilmu pengetahuan. Mahasiswa semestinya mengetahui bahawa ilmu tidak diperoleh hanya di bilik kuliah atau kelas semata-mata. Ilmu itu luas seperti lautan. Ilmu juga dapat diperolehi melalui pengalaman dan penglibatan dalam sukarelawan.
Misalnya di semua peringakat Institut Pengajian Tinggi Awam dan Swasta mempunyai badan berunifom yang boleh disertai oleh mahasiswa seperti Pasukan Latihan Pengawai Simpanan (PALAPES), Sukarelawan Polis Siswa Siswi (SUKSIS), Siswa Siswi Pertahanan Awam (SISPA), Persatuan Bulan Sabit Merah (PBSM) dan sebagainya. Mahasiswa boleh menimba ilmu serta pengetahuan yang mereka boleh dapat manfaatkan jika ada berlaku bencana atau kejadian yang menimpa diri dan keluarga. Pengalaman yang diperoleh tidak dapat ditukar ganti wang ringgit.
Seterusnya,mahasiswa merupakan golongan yang berpelajaran juga merupakan sebahagian anggota masyarakat dan sebahagiannya bakal mewarisi kepimpinan dalam pelbagai bidang kehidupan masyarakat.Oleh sebab itu mereka perlu memahami masyarakat. Penglibatan bersama masyarakat dalam sesuatu kegiatan juga membantu mahasiswa mengetahui keadaan masyarakat sekeliling bukan sekadar gambaran atau cerita oleh orang lain. Dalam masa yang sama kegiatan sukarelawan seperti ini mahasiswa diberi peluang dan galakan dalam merancang, membuat persiapan, melaksanakan dan menilai program yang dijalankan. Ini juga menjamin proses pembelajaran yang lebih beerti bagi seorang mahasiswa.
Contohnya Sekretariat Sahabat Kembara Ilmu (SKIL) merupakan salah satu kelab badan pelajar bawah Hal Ehwal Pelajar dan Perpustakaan Universiti Sains Islam Malaysia mengambil alnisiatif melaksanakan program melibatkan masyarakat luar selain program di dalam kampus seperti program Semaian Lestari Kasih – program sukarelawan di Pusat Kebajikan al-Fikrah (rumah penjagaan warga emas). Selain itu, SKIL turut menganjurkan Program Jalinan Mesra bersama penduduk Kampung Orang Asli Ulu Chembong yang diadakan dengan kerjasama Jabatan Kemajuan Orang Asli dan Jabatan Hal Ehwal Islam Negeri Sembilan.
Tuntasnya, kegiatan sukarelawan ini amat penting bagi seorang mahasiswa melibatkan diri dalam aktiviti kemanusian dan kemasyarakatan. Oleh itu, negara kita memerlukan golongan mahasiswa iaitu aset negara untuk menerajui pelbagai bidang sukarelawan bagi terus melahirkan mahasiswa aktif dan produktif. Jadi golongan mahasiswa harus menggenggam bara api biar sampai jadi arang untuk meneruskan kegitan sukarelawan dan bukannya hangat-hangat tahi ayam.




Kemahiran “Soft Skills” dapat dilahirkan melalui penglibatan aktiviti sukarelawan.

Sebahagian sukarelawan yang melibatkan diri dalam Program Orang Asli Ulu Chembong.

Penglibatan mahasiswa dalam badan berunifom di peringkat Universiti juga mendekatkan diri kepada masyarakat.

Penglibatan sebagai Majlis Perwakilan Pelajar USIM 2015/2016 juga merupakan peluang memberi khidmat yang terbaik buat mahasiswa khasnya dan masyarakat umumnya.




Muhammad Anas Bin Dollah
Bendahari Kehormat
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia
Sesi 2015/2016

Mahasiswa Berpretasi di Kampus


Pada hakikatnya setiap manusia memiliki kesempatan yang sama untuk meraih prestasi dan menggapai impian mahasiswa yang diidamkan. Segala kekurangan yang dimiliki tidaklah layak untuk dijadikan alasan seseorang sehingga tidak berprestasi. Orang-orang besar yang telah menaklukkan dunia juga merupakan orang-orang yang punya kekurangan, misalnya tokoh terkenal Helen Keller yang lahir di Tuscumbia, Alabama, 27 Juni 1880 yang buta dan tuli tidak mengetahui apa-apa perkara, namun ia juga seorang penulis, aktivis politik, dan kaya di Amerika bahkan kisah hidupnya meraih Piala Oscar.
Mahasiswa merupakan orang-orang terpilih, orang-orang berprestasi yang nasibnya lebih baik daripada anak bangsa lainnya yang tidak mendapatkan kesempatan yang sama.  Namun, kini belum semua mahasiswa memanfaatkan kesempatan yang ada untuk mengukir prestasi sebaik-baiknya sehingga hanya beberapa orang sahaja yang dapat meraih prestasi gemilang.
Mahasiswa yang telah dibebani predikat berprestasi, seharusnya pro-aktif mendukung  perubahan dan perbaikan di masyarakat  atau  paling tidak di kampusnya masing-masing. Pertama, mahasiswa sebagai agen motivator bagi mahasiswa yang lain yang berada di alam kampus. Corak  kesedaran dan kebangkitan semula harus ditumbuhkan oleh mahasiswa yang lebih dalulu memiliki kesadaran akan semangat  berprestasi.
Semangat berprestasi juga terkadang harus dilihat dengan keadaan dari luar, salah satunya adalah dengan melihat kejayaan orang lain terlebih dahulu. Mahasiswa berprestasi hendaklah dapat membawa  semangat berperestasi itu ke mahasiswa yang lain. Prestasi yang diraih seorang mahasiswa di alam kampus, sedikit sebanyak akan memberi pengaruh terhadap mahasiswa lain terutama yang memiliki potensi dan kelebihan tertentu. Pengaruh itu boleh sahaja menimbulkan idea ke arah yang positif sehingga muncul corak kesedaran yang sihat dan pada akhirnya lahirnya motivasi untuk berprestasi di kalangan mahasiswa kampus.

Berfikiran lebih terbuka
Mahasiswa perlu berfikiran  global dan universal dari pelbagai sudut dan idea dalam perkara yang dilakukan. Seorang mahasiswa berprestasi tidak selayaknya berfikir  misalnya mengukur keberhasilan dari  dalam memperoleh dalam  peperiksaan akademik sahaja. Berfikir global adalah berfikir besar secara menyeluruh termasuk di dalamnya berfikiran sosial dan ruang lingkup yang lebih besar. Berfikir sosial dengan cara yang  lebih terbuka terhadap mahasiswa yang lain mengikut lingkungan kampus dan suasana keadaan di alam kampus. Mahasiswa  itu kemudian diperkenalkan dengan kepimpinan  yang melihat mahasiswa mampu membawa sesuatu lebih kehadapan. Contohnya seorang mahasiswa yang telah mengikuti  bidang kepimpinan hingga tingkat nasional dengan cukup lama sehingga ia memiliki kemampuan  kepimpinan yang lebih tinggi, kemudian keadaan kampus belum mengalami kedewasaan pemikiran sehingga timbul kesadaran untuk memberikan dalam penyelesaian dalam sesuatu perkara.
Berfikir lebih terbuka juga berkaitan dengan  orientasi hidup seorang mahasiswa di alam kampus . Melihat kepada buku yang berjudul Start from the End yang menjelaskan bahawa segala sesuatu yang dilakukan seseorang seharusnya merupakan matlamat dan arah dari tujuan akhir orang tersebut. Orientasi seorang mahasiswa hendaklah tidak hanya terpaku pada orientasi kejayaan pribadi, tetapi juga memperhatikan orang-orang sekitar, menumbuhkan sikap toleransi, kenal-berkenalan dan peduli terhadap setiap keadaan kampus.
Mahasiswa juga perlu ada melakukan pertukaran idea dan pandangan, seorang mahasiswa berprestasi mungkin memiliki pengetahuan dan kemahiran insaniah yang lebih baik dari mahasiswa pada umumnya. Namun demikian, tidaklah berguna jika kelebihan itu membuat seseorang menjadi sombong atau sekadar  ingin memilikinya sendiri. Semangat berkongsi pengetahuan dan kemahiran insaniah  dilakukan dengan cara membuka diskusi-diskusi ilmiah atau  membimbing rakan yang kurang  aktif di kampus.
Kedudukan mahasiswa berprestasi yang  sama seperti mahasiswa yang lain dapat memudahkan bertukar pengetahuan antara satu sama lain. Mahasiswa kebiasaannya yang ada bakat dalam bidang komunikasi yang lancar dapat menjadi nilai lebih dari  pertukaran pengetahuan yang dlakukan oleh mahasiswa dibandingkan dengan yang dilakukan oleh pengurusan yang berwajib khususnya untuk keadaan kampus saat ini.
Seterusnya, mahasiswa juga perlu menjadi ketua yang berpengaruh dan menjadi ikutan dari pelbagai sudut. Jika dalam dunia kampus yang kompleks dengan berbagai pemikiran ini maka untuk mengimbanginya perlu kepada mahasiswa yang menjadi ketua atau pembuka jalan untuk melakukan perubahan baru demi kemajuan kampus. Mahasiswa berprestasi harus menjadi  contoh yang kreatif dan inovatif. Kemudian menjadi pemimpin yang berkaliber dengan berfikir luar kotak dan akhirnya kebaikan yang dimiliki oleh beberapa orang berprestasi itu mampu menjadi teladan yang baik bagi mahasiswa yang lain.

Perkara seperti di atas hanya perkara yang perlu diambil berat di kampus  jika masing-masing individu berprestasi dapat mula melakukannya, maka diharapkan dapat menjadi perubahan di kampus ke arah yang lebih baik. Pada dasarnya, iklim akademik di kampus adalah menjadi tanggung jawab mahasiswa juga. Tidak dapat dinafikan bahawa tenaga pengajar tidaklah menjadi satu-satunya sumber memperoleh pendidikan, namun proses pendidikan selama di kampus jauh lebih banyak untuk didapatkan dengan  mahasiswa dalam pergaulan selama kuliah dan kampus. Dunia kampus juga menjadi tempat yang paling strategik dalam pencarian jati diri seorang mahasiswa, meskipun banyak orang yang mendapatkan masa depannya dari kampus, namun tidak jarang pula orang yang kehilangan masa depan di kampus. 

'Bersama Memimpin Perubahan'

Muhammad Anas Bin Dollah
Bendahari Kehormat 
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia

Sunday, February 7, 2016

Tahniah Atlet USIM






"It doesn't matter whether you win the game or not, in the end what does matter is the game aint only about winning, or team filled with world class players, it is also about passion, determination and teamwork."
Saya kira belum terlambat untuk saya ucapkan tahniah untuk Team USIM yang beraksi cemerlang dalam SUKIPT 2016 yang lalu. Semoga terus GAH membawa nama USIM di persada negara dan antarabangsa.
Good job team USIM, you play by heart, you win our heart.
'Bersama Memimpin Perubahan'

Yang Di-Pertua 
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia

Friday, February 5, 2016

Mahasiswa; Terhimpit dan Dihimpit!


Mahasiswa; Terhimpit dan Dihimpit!



'Mahasiswa manja' merupakan satu label yang telah diletakkan oleh segelintir pihak keatas golongan mahasiswa hari ini. Gelaran ini sedikit sebanyak telah mencetuskan kontroversi dan menjadi polemik dalam kalangan mahasiswa khususnya. Pada pandangan saya, ukuran manja yang dimaksudkan bukan sekadar dalam pengurusan kewangan sahaja, tetapi juga dalam aspek kemandirian dan pengurusan diri. Segelintir mahasiswa hari ini, pada hemat saya, lebih 'manja' dalam berdikari dan telalu berada dalam zon selesa di kampus sendiri. Gelaran tersebut bukanlah salah, tetapi tidak tepat dan keterlaluan jika dipukul rata kepada mahasiswa secara keseluruhannya.

Benar, kenaikan harga barang dan kos sara hidup telah memberi kesan yang signifikan kepada kedudukan kewangan mahasiswa. Akan tetapi, ianya bukanlah punca utama yang menyebabkan mahasiswa terpaksa 'ikat perut'. Lebih ramai mahasiswa yang terpaksa 'ikat perut' kerana kedudukan kewangan diri dan keluarga yang kurang baik dan semakin terjejas kerana kenaikan harga barangan dan penurunan matawang negara. Jadi, penentuan corak hidup dan pengurusan wang lebih dicorakkan oleh sikap, gaya dan taraf hidup seseorang itu disamping kenaikan harga barang dan kos sara hidup.

Selain itu, memandangkan kepada evolusi pembelajaran dan komunikasi hari ini yang memaksa mahasiswa untuk menggunakan telefon pintar dan aplikasi atas talian, keperluan kepada sebuah telefon pintar menjadi penting kepada golongan ini. Sungguhpun begitu, hanya sebilangan sahaja yang bersikap suka bertukar telefon pintar, berbelanja dengan pakaian mahal. Budaya menukar telefon bimbit dan barangan bukan keperluan kebanyakannya berlaku dalam kalangan golongan yang mampu dan mempunyai taraf hidup yang lebih tinggi.

Tidak tepat jika kita katakan mahasiswa tidak pandai mengurus kewangan diri kerana terdapat juga golongan mahasiswa yang bijak dalam mengurus kewangan. Kenaikan harga makanan dan barangan keperluan yang semakin meningkat hari ini, sedikit sebanyak telah mengubah gaya hidup dan perbelanjaan segelintir golongan mahasiswa yang mempunyai kedudukan kewangan yang rendah dan sederhana. Tidak dinafikan bahawa ramai mahasiswa yang mempunyai kekangan kewangan dihujung semester, akan tetapi tidak wajar untuk mengatakan bahawa mahasiswa tidak pandai mengurus kewangan sendiri jika selama ini wang yang diperoleh dari keluarga, pinjaman PTPTN, bantuan zakat atau biasiswa hanya mencukupi untuk yuran, makan minum dan keperluan asasi.

Walaubagaimanapun, gelaran 'Mahasiswa manja' sama sekali tidak wajar dilabel kepada golongan ini dengan hanya menyandarkannya kepada penilaian pengurusan kewangan semata-mata. Lebih banyak aspek yang perlu diambil kira sebelum melabel golongan mahasiswa ini sebagai manja.


Nurhidayah Syahira Binti Muhammad Radzi
TImbalan Yang Di-Pertua
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia

Mahasiswa Millenia; Manja atau Teraniaya?


Mahasiswa Millenia; Manja atau Teraniaya?


Baru-baru ini Negara digemparkan dengan kejadian seorang pelajar Sarjana Muda Psikologi Universiti Awam terpaksa menahan lapar sehingga menyebabkan ususnya tercedera dek kerana keadaan kewangan yang terlalu mendesak dan perlu berjimat. Kemudian terjadi pula isu mahasiswi yang pengsan kerana sanggup berlapar untuk mengurangkan perbelanjaan. Ini hanya merupakan beberapa insiden yang dipaparkan dalam menzahirkan kesusahan yang dihadapi mahasiswa dalam era ekonomi pasca GST ini tetapi ironinya, Mahasiswa dituduh manja. Penulis berpendapat istilah ‘Manja’ ini merupakan suatu pandangan yang bersifat skeptical dan pukul rata dek kerana salah tadbir kewangan sekelompok kecil mahasiswa. Tetapi hari ini, jika mahasiswa dilabel semuanya manja itu adalah tidak adil. Tidak dinafikan mahasiswa kita masih dihujani pelbagai kelebihan berbanding dengan negara lain dari sudut bantuan dan sebagainya. Dengan kesediaan kerajaan menyediakan bantuan kewangan samada biasiswa, dermasiswa, bantuan pelajaran dan sebagainya amatlah meringankan beban kepada para mahasiswa dalam kehidupan seharian di kampus.

Tetapi ini bukan alasan yang konkrit untuk mengatakan mahasiswa kita manja dan terlalu mengharapkan kerajaan. Saya takut ada pihak berselindung dek kegagalan menjaga kebajikan mahasiswa, menuduh mahasiswa manja untuk menutup kelemahan diri mereka. Namun begitu, perlu diakui hakikat bahawa ada segelintir mahasiswa yang lemah dalam pengurusan kewangan sehingga memudaratkan diri mereka sendiri. Tetapi masih ramai yang benar-benar kesempitan walaupun telah mendapat bantuan kerana kehidupan yang mencengkam dalam keadaan yang terkadang kita tidak terfikir pun. 

Kenaikan kos sara hidup baru- baru ini yang dimulakan dengan pengenalan Cukai Barangan dan Perkhidmatan sangat membebankan rakyat. Dalam pada TImbalan Menteri Kewangan cuba meyakinkan rakyat bahawa GST menguntungkan dan tidak akan membebankan rakyat, jelas perkara ini ternyata indah khabar dari rupa. Seterusnya dengan kenaikan kadar tol terus menerus memberikan impak yang signifikan dalam kehidupan rakyat dan tidak cukup dengan itu, kenaikan kadar tambang pengangktan awam sehingga ada yang melebihi 50% menjadikan keadaan ekonomi rakyat lebih parah. Golongan yang sangat terkesan adalah golongan mahasiswa. Mahasiswa yang tidak mempunyai sumber kewangan yang kukuh dan bergantung kepada bantuan kewangan atau biaya dari ibu bapa ini terpaksa berkira-kira dalam perbelanjaan harian.

Untuk mengatakan mahasiswa menghabiskan wang pada pakaian yang mahal dan gajet yang menjadi kegilaan sesetengah golongan mahasiswa yang berkeinginan hidup dalam keadaan kemewahan atau ‘hipster’ adalah tidak benar secara total. Perlu diakui sememangnya wujud segelintir mahasiswa yang salah tadbir kewangan mereka sehingga memudaratkan diri mereka sendiri. Tetapi untuk menjadikan golongan ini sebagai kayu ukur untuk mengatakan mahasiswa manja adalah tidak adil. Kerana masih ramai yang benar-benar hidup dalam kesusahan, dihimpit dalam kesempitan hidup, kemiskinan keluarga yang mendorong untuk mereka lebih mengutamakan keluarga melebihi mereka sendiri. Adapun kenaikan kos sara hidup mengeruhkan lagi keadaan. Nilai matawang terasa begitu kecil nilainya. Bahkan ada dalam sebahagian mahasiswa yang terpaksa menangguhkan pengajian kerana factor kewangan. 

Saranan beberapa tokoh Negara dalam bidang ekonomi mahupun pendidikan yang menyarankan agar mahasiswa seharusnya melakukan kerja sambilan untuk menampung kehidupan seharian mereka dan membandingkan kehidupan lampau mereka dengan reality mahasiswa hari ini ada betulnya tetapi tidak secara keseluruhannya. Cabaran zaman adalah berbeza. Namun penulis mencadangkan agar pihak kerajaan untuk mengambil langkah proaktif untuk menemukan formula yang berkesan bagi menggalakkan mahasiswa bekerja secara sambilan kerana reality hari ini, mahasiswa masih terikat dengan jadual pembelajaran yang padat, tugasan yang perlu disiapkan, bertujuan untuk memenuhi kehendak pembelajaran. Selain itu juga, perlu ada usaha daripada pihak kerajaan untuk mewujudkan polisi perlindngan kepada mahasiswa yang sedang bekerja sambilan untuk mengelakkn golongan ini daripada dieksploitasi oleh para majikan yang tidak bertanggungjawab. Universiti juga disaran untuk memberikan jadual pembelajaran yang fleksibel untuk memberi ruang kepada mahasiswa bekerja sambilan andai ini solusi yang konkrit untuk membantu memulihkan kewangan mahasiswa, sebagaimana yang dicanang oleh beberapa ahli akademik dan ekonomi. 

Dato Seri Idris bin Jusoh, Menteri Pendidikan TInggi dalam kenyataannya menyebut, “sebanyak RM 5,228,353.50 dan RM 15,279,291.84 daripada Tabung Kebajikan Mahasiswa dibelanjakan untuk kebajikan mahasiswa pada 2015”. Ironinya, penerima hanyalah disasarkan kepada golongan yang dalam kategori miskin dan tidak berkemampuan padahal dalam skop kehidupan hari ini, tragedi mahasiswa kelaparan kini tidak lagi menjadi hakmilik ekslusif pelajar kelas ini sahaja tetapi juga telah melanda pelajar yang dikelaskan “sederhana”. Seharusnya, penerima harus diperluaskan lagi dan bantuan perlu diperhebat agar tumpuan mahasiswa boleh dihalakan secara total pada pendidikan dan tidak terkesan oleh gangguan yang tidak sepatutnya menimpa mahasiswa ini. 

Sehubungan dengan itu, harapan menggunung penulis agar perhatian semua pihak terarah kepada isu ini kerana isu ini bukan sahaja mampu membantutkan pendidikan Negara, tetapi bakal merugikan Negara apabila kebajikan mahasiswanya terabai. Insiden yang terjadi melibatkan mahasiswa kelaparan yang dipaparkan sebelum ini diharapkan mampu menyedarkan semua pihak akan cabaran mahasiswa hari ini bukanlah seperti puluhan tahun yang dulu. Semua badan tidak kiralah dari pihak kerajaan, badan korporat mahupun individu seharusnya berganding bahu untuk menyelesaikan kemelut ini dan menuding jari untuk menutup kesalahan diri tidak akan menyelesaikan isu ini. Diharapkan juga agar mahasiswa yang terlibat dalam salah tadbir kewangan untuk lebih berhemah dalam pengurusan kewangan agar tidak memudaratkan diri di kemudian hari dan memberikan persepsi buruk masyarakat kepada keseluruhan mahasiswa. Memetik kata-kata Saidina Ali Karamallah Wajhah, “Jika kamu mahu melihat masa depan sesebuah negara, maka lihatlah pemuda-pemudinya pada hari ini.” Semoga mahasiswa kita lebih berdaya saing dan bekebajikan. Dan penulis masih mengharapkan Malaysia yang lebih baik dan dipimpin oleh pemimpin yang lebih baik. Bersama Memimpin Perubahan. Wallahualam.



Imran Bin Razalle
Yang Di Pertua
Majlis Perwakilan Pelajar

Universiti Sains Islam Malaysia

Sunday, February 22, 2015

Manfaatkan selagi Ada Masa

Alhamdulillah dalam singkat perjalanan waktu kita bakal bertemu lagi dalam semester yang kedua. Bagi yang sudah tahun akhir, kebanyakkannya akan menempuh pengalaman berpraktikal.

Semester yang baru ini kita dibuka dengan isu surat dari universiti kepada mahasiswa GAMIS yang mana tak perlu saya cerita panjang di sini kerana sudah hangat dibincangkan. Saya yakin kedua-dua belah pihak akan mencari solusi yang terbaik bagi menyelesaikan masalah ini atas dasar ukhuwah islamiyyah.

Prof. Dr. Yusuf al-Qardhawi ada menyebut dalam menghuraikan hadith
ان الله يلوم العجوز ولكن عليك بالكيس
yang bermaksud: Sesungguhnya Allah mencela sifat lemah, tetapi anda mestilah menjadi orang yang pintar. (Abu Daud)

Beliau menegur dengan tegas di dalam bukunya, "Di manakah kesilapan kita?"
'Jika tidak mampu bekerja seorang diri, bukankah ada baiknya menghimpunkan negara-negara ini untuk menjali kekuatan? Kemudian, dimanakah letaknya saling menyempurnakan dan saling membantu antara sesama Islam'

Di pihak Majlis Perwakilan Pelajar Usim, isu-isu kebajikan kebanyakkannya telah kami usaha untuk menyelesaikannya sebelum masalah itu menjadi lebih parah kerana "mencegah itu lebih baik dari mengubati".

Selain itu, Alhamdulillah, pihak Bendahari telah menggunakan sistem baru dan juga telah membentangkannya kepada kami. Saya optimis akan keberkesanan sistem baru ini. Namun, saya menjangkakan akan berlaku beberapa masalah dari sudut teknikal terutamanya. Tapi, saya percaya sistem ini akan membantu kita untuk melangkah setapak lebih maju.

Tambahan juga, Universiti Sains Islam Malaysia akan menyambut ulang tahun ke 15.  Di peringkat Mahasiswa/I USIM kami berbangga kerana menjadi sebahagian daripada univerisiti yang bertaraf antarabangsa ini. Justeru itu, besar harapan kami untuk melihat sinergi antara pelajar dengan pihak universiti demi memacu kegemilangan universiti dan ummah.

Di peringkat Nasional pula, saya menyeru kepada semua mahasiswa/I USIM khususnya agat membuat persiapan bagi menghadapi cukai GST yang akan berkuatkuasa bermula bulan 4 ini. Tambahan pula, keadaan ekonomi yang semakin meruncing sudah tentu menuntut pengurusan yang baik. Meskipun dunia mengalami penurunan harga minyak, kos sara hidup yang kian meningkat di kawasan Nilai  ini dengan kadar pinjaman dan penajaan yang masih lagi kekal nilainya juga memerlukan hasil pendapatan luar bagi menampung perbelanjaan.

Amirul Mukminin Saidina Umar RA, pernah berkata 'kita sekarang ini kaum yang ditimpa kehinaan, tetapi  Allah memuliakan kita dengan Islam. Tetapi bila kita mencari kemuliaan selain kepadaNya, nescaya Allah akan menimpakan kehinaan kepada kita semua!!'

Akhir kata, selamat menempuh semester yang baru,. Ayuh tingkatkan potensi diri, mendalami ilmu dengan tekun dan menjaga akhlak masing-masing untul memanfaatkan diri untuk ummah, ilmu bukan sebab mesti ditimba di tempat yang kita tahu sebab hidup itu sendiri akan memberikan kita ilmu yang kita tidak pernah tahu.

Doakan kami MPP USIM dalam jelajah beberapa IPTA seluruh Malaysia minggu ini.

"Langkah ini, langkah kita bersama"

Abdul Muiz bin Abdul Hakim
YDP MPP USIM
22 Februari 2015

ROAD TOUR MPP



Bermula pada 22 Februari 2015 hingga 26 Februari 2015, barisan Majlis Perwakilan Pelajar Usim akan mengadakan Kunjungan Hormat ke IPTA Semenanjung Malaysia bertujuan untuk bertukar-tukar pandangan dan berkongsi idea demi memastikan barisan MPP USIM akan terus memacu langkah ke hadapan seiring dengan visi dan misi.

Objektif Kunjungan Hormat MPP USIM yang melibatkan 9 IPTA yang bermula di pantai timur dan berakhir di Lembah Klang ini antara lainnya bertujuan untuk memperkenalkan barisan kepimpinan baru MPP USIM sesi akademik 2014/2015 kepada MPP IPTA yang lain dan dalam pada masa yang sama membincangkan tentang pelbagai isu kebajikan serta masalah yang berhubung dengan mahasiswa serta solusi yang praktikal, mengadakan kerjasama strategik dengan MPP IPTA pilihan bagi memajukan lagi MPP khususnya dan universiti umumnya, serta membincangkan isu-isu semasa yang berlaku di peringkat lokal dan global.

Justeru, diharapkan agar kunjungan hormat yang memakan masa selama lima hari ini bermanfaat untuk semua khususnya untuk warga UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA [USIM]​ dalam menangani isu-isu yang timbul dan semoga ibrah yang diteladani daripada MPP universiti lain dapat diimplimentasikan dalam kampus kita untuk mendaulatkan ISLAM seterusnya menjadi kampus yang menerajui peradaban Islam di rantau ini.

IMRAN RAZALLE
Biro Perhubungan Korporat dan Antarabangsa
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia
Sesi 2014/2015
21 FEBRUARI 2015

Saturday, February 21, 2015

SEMESTER II


[SEMESTER 2]
Kami di Pihak Majlis Perwakilan Pelajar Usim ingin mengucapkan Selamat Menempuhi Semester II sesi akademik 2014/2015 kepada seluruh mahasiswa di IPTA umumnya dan kepada mahasiswa UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA [USIM] khususnya.
Semoga semester yang baharu ini mampu memberi semangat yang baru kepada semua mahasiswa untuk menghadapi cabaran dan ujian yang bakal dihadapi. Pasanglah azam dan tekad pada semester baru ini untuk mencapai kecemerlangan di dunia dan di akhirat. Jangan pernah kita lupa harapan ibu bapa kita yang menghantar kita ke menara gading untuk melihat kita berjaya.
Jangan lupa untuk menyusun masa kalian dengan baik. Bahagilah dengan seadilnya masa itu. Gunakanlah masa itu sebaiknya untuk belajar, berpersatuan, beribadah dan lain-lain lagi. Jangan lupa juga untuk sentiasa berusaha dengan bersungguh-sungguh dalam setiap apa yang kita lakukan.
Semoga semester baru ini kita mampu untuk melangkah lebih jauh.
Buat yang akan/sedang pulang ke Nilai, berhati-hati di jalan raya. Ingatlah orang yang tersayang. Buat yang telah tiba di Nilai, buatlah persediaan secukupnya bagi menghadapi semester baru ini.
LANGKAH INI LANGKAH KITA BERSAMA
MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR
UNIVERISITI SAINS ISLAM MALAYSIA
SESI 2014/2015
21 FEBRUARI 2015

SUATU TEGURAN


[SUATU TEGURAN]
Bismillahirrahmanirrahim.
Berikutan isu panas surat kepada pelajar USIM yang mewakili kepimpinan GAMIS, kami di pihak Majlis Perwakilan Pelajar Usim mempunyai pendirian tersendiri. Kami berpendapat bahawa tindakan yang dilakukan oleh pihak universiti dan juga pihak GAMIS terutamanya saudara Mohd Imran Md Ishak dan Ahmad Fahmi Mokhtar adalah sesuatu yang tidak menguntungkan kepada ummah dan kedua-dua belah pihak.
Dengan itu, kami di sini mengambil inisiatif untuk menjadi pihak pengantara diantara kedua pihak ini dengan mencadangkan beberapa langkah ataupun ringkasnya sebuah teguran kepada Pihak Universiti dan mahasiswa GAMIS yang terlibat.
Pada pengamatan kami, surat yang dikirimkan kepada mahasiswa tersebut sebenarnya berbentuk suatu nasihat seorang ayah kepada anaknya. Dimana nasihat tersebut adalah untuk kebaikan mahasiswa yang terbabit. Cumanya, surat tersebut dihantar tanpa apa-apa perbincangan awal bersama. Sedangkan saudara Imran telah beberapa kali menurutnya cuba untuk menghubungi dan bertentang mata dengan pihak tertinggi universiti.
Oleh itu pada hemat kami:
1) Pihak universiti perlu lebih terbuka untuk tidak menyekat idealogi mahasiswa melalui gerakan-gerakan mahasiswa di luar.
2) Pihak universiti perlu terlebih dahulu membuka ruang diplomasi kepada mahasiswa untuk menyatakan hala tuju dan juga mendapatkan pandangan tentang keberadaan mereka di GAMIS.
3) Pihak universiti sepatutnya tidak terburu-buru dalam membuat kesimpulan dan menasihati untuk perletakan jawatan kerana mereka masih baru lagi dalam kepimpinan GAMIS ini. Mungkin sejarah GAMIS yang lama membuatkan satu persepsi yang buruk kepada pihak universiti.
4) Sekalipun tuduhan yang dilemparkan kepada GAMIS atas dasar tidak berdaftar, mengapa persatuan-persatuan lain yang disertai oleh mahasiswa lain juga tidak diberi surat nasihat yang sama. Apakah selama ini GAMIS menjadi ancaman kepada Universiti dan nasional?
Pada sudut pandang kami kepada GAMIS pula, surat nasihat tersebut tidak lah perlu untuk didedahkan kepada umum bagi menjaga perhubungan kedua-dua pihak. Hal ini kerana :
1) Dikhuatiri peluang diplomasi antara keduanya selepas ini akan tertutup.
2) Mengelakkan salah faham masyarakat demi menjaga nama baik GAMIS dan USIM.
3) Surat tersebut juga hanya menasihatkan tidaklah menggesa ataupun mengarahkan mereka untuk meletakkan jawatan.
4) Sebagai sebuah gerakan berentitikan Islam, barangkali GAMIS boleh mewujudkan satu model gerakan politik mahasiswa baru, sebagai alternatif kepada metod perjuangan GAMIS.
Selain itu, sebagai mahasiswa di bawah naungan USIM, Saudara Imran sepatutnya menangani keberadaan tertinggi USIM dengan cara yang berhemah. Dato Naib Canselor yang sememangnya maklum bahawa beliau terkenal dengan sikap kebersamaannya bersama pelajar pasti akan lebih terbuka. Manakala, pihak universiti pula perlu lebih berdiplomasi dengan membuka ruang dan peluang kepada mahasiswa serta menangani sesuatu isu secara berhemah.
Secara kesimpulannya, kami di barisan MPP optimis dan percaya bahawa kepimpinan GAMIS yang diketuai oleh mahasiswa USIM sudah tentu mempunyai impian untuk membawa suatu model politik baru kepada dunia gerakan mahasiswa yang berbeza daripada kepimpinan sebelumnya. Kami juga percaya tindakan yang diambil oleh pihak USIM semestinya cuba untuk melestarikan keharmonian demi keberlangsungan ummah.
Malah, kami merasakan kedua-dua belah pihak perlu memanfaatkan peluang dan kesempatan yang ada serta kembali kepada Al-Quran dan Sunnah dalam menyelesaikan sesuatu permasalahan.
وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا
"Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai"(Ali Imran:103)
Justeru, kami dengan secara terbuka, menawarkan diri untuk menjadi penghubung bagi pertemuan antara pihak saudara Imran dengan Dato’ Naib Canselor USIM bersama Dato Timbalan Naib Canselor.
Yang baik kita i'tiraf, yang salah kita perbetulkan.
Kita semua berkongsi impian yang sama untuk menjadikan Malaysia sebuah negara yang makmur dan model Negara Islam contoh.
“Langkah Ini Langkah Kita Bersama”
Majlis Perwakilan Pelajar
Universiti Sains Islam Malaysia
20 FEBRUARI 2015

Wednesday, February 4, 2015

SAMBUTAN ULANG TAHUN KE- 15 UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA



Bermulanya tahun 2015, Universiti Sains Islam Malaysia telah masuk ke 15 tahun sejak penubuhannya pada tahun 2000.
Sehubungan dengan itu, Pihak universiti telah mengeluarkan logo ulang tahun ke 15 USIM bagi meraikan sambutan ini.

Terdapat beberapa syarat telah ditetapkan untuk penggunaan logo ini sepanjang ulang tahun ini berlangsung. Antara syarat-syaratnya ialah:

1.  Logo Ulang Tahun ke 15 USIM TIDAK BOLEH digunakan tanpa logo USIM.

2. Logo Ulang Tahun ke 15 USIM hendaklah hanya dicetak melalui hasil seni (artwork) yang muat turun di portal web rasmi USIM atau yang diterima melalui Unit Multimedia dan Info Digital, Pusat Komunikasi Strategik (StraComm).

3. Logo Ulang Tahun ke 15 USIM tidak boleh sama sekali dilukis semula dalam apa-apa cara sekalipun. Manipulasi pada mana-mana bahagian adalah tidak dibenarkan sama sekali.

4.Penggunaan logo Ulang Tahun ke 15 untuk tujuan komersil adalah tidak dibenarkan sama sekali.





Penggunaan logo Ulang Tahun ke 15 USIM merupakan sebahagian daripada usaha penjenamaan universiti. Justeru logo Ulang Tahun ke 15 ini hendaklah digunakan bersama tanda jenama utama universiti, iaitu logo USIM disetiap bunting, banner atau bahan promosi yang lain sepanjang tahun 2015.

Untuk makluman lanjut, boleh merujuk di link berikut:

BIRO PENERANGAN DAN PENERBITAN
MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR
UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA
2014/2015

PENDAFTARAN KURSUS DAN CETAKAN JADUAL WAKTU KULIAH SEMESTER 2 SESI AKADEMIK 2014/2015



[PENDAFTARAN KURSUS DAN CETAKAN JADUAL WAKTU KULIAH]

PERHATIAN KEPADA SEMUA PELAJAR SARJANA MUDA UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA.

Untuk makluman semua mahasiswa sarjana muda USIM, sesi perkuliah semester 2 sesi akademik 2014/2015 akan bermula pada 23 Februari 2015 ( 23/2/2015 ).

Sehubungan dengan itu, pelajar boleh mendaftar kursus secara online dan mencetak jadual waktu kuliah melalui portal eStudent bermula daripada 18 hingga 22 Februari 2015 (RABU HINGGA AHAD).

MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR
UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA

Saturday, February 16, 2013

Selamat Menempuhi Semester 2


Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia mengucapkan " Selamat Menempuhi Semester 2" Sesi Akademik 2012/2013.